Kerusakan Lingkungan Makin Parah, Pemkab Purwakarta Serius Tertibkan Galian Tanah Merah tak Berizin

  • Whatsapp

PURWAKARTA – Setelah melakukan penutupan sejumlah lokasi galian tanah merah di Kecamatan Sukatani dan Cibatu. Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika dan jajarannya merangsek melakukan penertiban galian tanah merah yang dianggap liar di wilayah  Kecamatan Babakan Cikao.

Kerusakan lingkungan akibat galian tanah merah yang berlokasi di Desa Mulyamekar, Babakan Cikao itu sudah sangat memprihatinkan.

Menindaklanjuti laporan berkaitan dengan kerusakan lingkungan tersebut, Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika mengajak sejumlah OPD terkait termasuk didalamnya Dinas Lingkungan Hidup, DMPTSP, Satpol PP, Dishub, Camat BBC dan Kepala Desa setempat melakukan sidak ke lokasi galian di Desa Mulyamekar, Minggu (12/7/2020).

Di lokasi galian, nampak sejumlah kendaraan bertonase besar yang sedang parkir akan mengisi tanah merah diusir oleh Anne untuk meninggalkan lokasi galian.

“Pak kasatpol pp tolong itu mobil suruh keluar semuanya,” kata Anne dengan nada tinggi, memerintahkan jajarannya untuk mengusir mobil pengangkut tanah merah.

Anne juga tampak naik pitam saat melihat kondisi tambang galian tanah merah yang dinilainya sudah sangat merusak lingkungan. “Ya Allah itu tingali mani kawas kitu, asa hayang cerik gogowakan ningalina ge. Kumaha lamun usum hujan, itu imah nu di luhur bisa-bisa kawaba longsor (ya Allah itu lihat sampai seperti itu, liat kondisi seperti ini jadi pengen nangis histeris,” ujar Anne menggunakan bahasa sunda, sambil menunjuk tebing yang cukup tinggi akibat tanah merahnya diambil.

Kemarahan Anne beralasan, karena saat melihat lokasi galian tanah merah telah menjadi tebing yang tinggi dan terjal. Terlebih lagi, diatas ada beberapa rumah warga yang berbatasan langsung dengan tebing yang dikeruk tanahnya oleh pengusaha galian.

“Semua alat berat yang ada disini juga keluarkan, tidak ada satupun ada alat berat di sini,” kata Anne, sambil menahan emosi.

Lokasi tambang galian tanah merah tersebut memang dekat dengan jalan tol, sehingga tanah yang diperlukan untuk pengurugan proyek di jalan tol lebih mudah dan lebih dekat. Dilokasi itu ada sekitar 8 mobil dump truk yang sedang terparkir bersiap di isi oleh tanah merah, sementara untuk alat berat berjumlah 11 unit. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *