Purwakarta Akan Bangun Sentra Batik

  • Whatsapp

PURWAKARTA – Kain Batik merupakan keanekaragam hasil karya masyarakat Indonesia, begitupun dengan Purwakarta tak sedikit karya masyarakat purwakarta yang mengolah kain batik dengan berbagai macam corak dan warna

Pemerintah Kabupaten Purwakarta dalam jangka waktu dekat ini bakal memiliki fasilitas pembuatan batik. Saat ini, pemerintahan daerah terus menggenjot pembangunan rumah batik. Rencananya, fasilitas tersebut bisa selesai pada akhir tahun ini.

Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika menuturkan, rumah batik ini merupakan fasilitas pembuatan batik dengan konsep dari hulu ke hilir. Jadi, di area yang luasnya mencapai 5.000 meter tersebut, selain ada pabrik batik (area produksi), juga ada outlet dan area edukasi pembuatan batik bagi pelajar maupun masyarakat.

“Rumah batik ini, tempatnya di bekas terminal Plered. Kedepan, lokasi itu jadi pusat pembuatan kerajinan tersebut,” ujar Ambu, Jumat (2/10/2020).

Alasan dibuatnya rumah batik ini, lanjut Ambu, karena sampai saat ini Purwakarta belum memiliki sentra kerajinan batik. Sedangkan, banyak warga yang berminat menjadi perajin batik. Serta, minat masyarakat akan batik cukup tinggi. Tak hanya itu, daerah ini juga sudah memiliki motif batik khas yang menggambarkan tentang kultur di wilayah ini.

Hingga sekarang, sudah ada 150 motif batik yang dikembangkan. Dari ratusan motif itu, di antaranya air mancur Situ Buleud, manggis, Waduk Jatiluhur, Gunung Parang, serta Tajug Gede Cilodong.

Sementara itu, Kabid UKM Dinas Koperasi UMKM Perdagangan dan Peridustrian Kabupaten Purwakarta, Ahmad Nizar, menambahkan, nantinya rumah batik itu akan diramaikan sekitar 50 perajin. Para perajin ini, menjadi agen untuk mentransfer ilmunya kepada masyarakat ataupun pelajar. Dengan demikian, para perajin ini selain memproduksi batik, mereka juga menjadi mentor bagi pengunjung.

“50 perajin ini, sudah mendaftar ke kami. Mereka juga, sudah diberi pendidikan mengenai batik. Salah satunya, kita bawa ke sentra-sentra batik di Jabar dan Jateng,” ujarnya.

Dengan adanya rumah batik ini, diharapkan kedepannya batik khas Purwakarta  bisa lebih terkenal lagi. Bahkan, bisa bersaing dengan batik lainnya di pasar secara luas. Sehingga, batik Purwakarta ini bisa menambah daftar panjang kekayaan kerajinan yang ada di Indonesia.

“Untuk produknya, kami akan memroduksi batik yang berkualitas dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat,” ujarnya. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *